Oleh: Drs Suprayitno | Desember 2, 2009

Buku Reyog Tulungagung

Buku REYOG Tulungagung (Pdf)

Oleh: Drs Suprayitno | November 22, 2009

MUSEUM DAERAH TULUNGAGUNG

Museum Tulungagung 2009(Pdf)

Oleh: Drs Suprayitno | Oktober 7, 2009

SITUS CANDI GAYATRI

SITUS CANDI BOYOLANGU CANDI GAYATRI / CANDI GILANG

Kondisi Lapangan

Candi Boyolangu merupakan kom,pleks percandian yang terdiri daritiga bangunan perwara. Masing – masing bangunan menghadap kebarat, candi diketumakan kemabali oleh masyarakat pada tahun 1914 dalam timbunan tanah. Bangunan pertama disebut dengan bangunan induk perwara, karena bangunan ini berukuran lebih besar disbanding dengan bangunan kedua bangunan lainnya. Letak bangunan ini ditengah bangunan lainya.

Candi Boyolangu berada di tengah pemukiman penduduk di wilayah Dusun Dadapan, Desa Boyolangu, kecamatan Boyolangu Kabupaten Tulunaggung, Wilayah Propinsi Jawa Timur.

Bangunan induk perwara terdiri daridua teras berundak yang hanya tinggal bagian kakinya. Bentuk bangunan berdenah bujursangkar dengan panjang dan lebar 11,40 M dengan sisa ketinggian kurang lebih 2,30M ( dengan mengambil sisi selatan ).

Didalambangunan ini terdapat sebuah sempalan arca wanita Budha dan beberapa umpak berukuran besar. Kondisi arca sudah rusak, namun masih terlihat baik. Bagian kepala dan anggota tangan arca hilang karena pengrusakan. Oleh para ahli arca ini dikenal dengan nama Gayatri. Gayatri adalah salah satu dari keempat anak raja Kertanegara ( Singhosari ) yang kemudian diwakili Raden Wijaya ( Majapahit ). Masa hidupnya Gayatri terkenal sebagai pendeta wanita Budha (Bhiksumi ) masa kerajaan majapahit dengan gelar Rajapadmi.

Bentuk arca menggambarkan perwujudan Dhyani budha Wairocana dengan duduk diatas padmasanan (singgasana)berhiasdaun teratai. Sikap tangan rcaadalah Dharmacakramudra (mengajar). Badan arca dan padmasana tertatah halus dengan gaya Majapahit. Sedangkan jumlah unpack pada bangunan perwara ini, sebanyak tujuh buah dengan dua umpak berangka tahun 1291 C ( 1369 M ) dan 1322 C ( 1389 M ). Dengan adanya umpak – umpak tersebut diduga bangunan Candi Boyolangu dahulunya memakai atap, mengingat fungsi umpakpada umumnya sebagai penyangga tiang bangunan.

Berdasarkan angka tahun pada kedua umpak bangunan induk ( 1369 M, 1380 M ) maka diduga Candi Boyolangu dibangun pada zaman Majapahit masa pemerintahan Raja Hayam Wuruk ( 1359 M, 1389 M ). Sedangkan sifat, nama dan tempat bagunan disebutkan dalam kitab Kesusastraan Nagarakertagama karangan Mpu Prapanca (masa Majapahit Pemerintahan Raja Hayam Wuruk ) bahwa di Boyolangu terdapat bangunan suci (candi) beragama Budha dengan nama Prajnaparamitapuri.

Banguan perwara yang kedua berada di selatan bangunan induk. Keadaan bangunan hanya tinggal bagian kaki dan berdenah bujursangkar dengan ukuran panjang dan lebar 5,80 m. Adapun bangunan perwara ketiga berada di utara bangunan induk perwara. Kondisi bangunan sudah runruh dan berdenah bujursangkar dengan ukuran panjang dan lebar masing – masing 5,80m.

Latar Belakang Sejarah

Candi ini ditemukan kembali padatahun 1914, yang menurut informasi sejarah dibangun pada masa pemerintahan Raja Hayam Wuruk (1359 1389 M ). Sumber lainya menyebutkan bahwa candi ini merupakan penyimpanan abu jenazah Gayatri yang bergelar Rajapadmi.

Berdasarkan pada angka tahun terdapat pada bangunan induk diketahui bahwa candi ini dibangun padazaman majapahit, yaitu sekitar abad XIV. Pembangunannya dikaitkan dengan tokoh wanita yang diduga adalah Gayatri. Menurut kitab Nagarakertagama bangunan ini didirikan pada masa Pemerintahan Hayam Wuruk ( 1359 1389 M) dengan nama Prajnaparamitaputri ( Slametmulyana, 1979 ).

Menurut keterangan para ahli bangunan inimerupakan tempat penyimpanan abu jenazah Gayatri setelah jenazahnya dibakar di lokasi lain yang berdekatan.

Situs ini berada pada dataran yang berjarak hanya sekitar 6km di sebelah selatan kota Tulungagung. Di sekitarnya cukup banyak situs lain yang dapat ikatakan sejaman. Sekitar 1km disebelah timurnya terdapat Candi Sanggrahan yang menurut cerita merupakan tempat persinggahan pada saat menuju Candi Boyolangu atau Candi Gayatri.

Latar Belakang Budaya

Situs ini dahulu berfungsi sebagai tempat penyimpanan abu jenazah Gayatri dan sekaligus tempat pemujaan masyarakat pendukungnya dalam pemuliaan tersebut Gayatri diwujudkan sebagai Dyani Budha Wairocana dengan sikap Dharmacakramuda.

Hal tersebut didukung dengan temuan berupa sumuran dan arca perwujudan Majapahit.melihat pada Arca Pantheon Dewa dan wahananya,dapat ditentukan bahwa situs berlatar belakang agama Hindu.

Pada masa Indonesia kuno,candi dikenal sebagai tempat pemujaan,temapat raja/penguasa yang telah meninggal dimanifestasikan sebagai arca perwujudan yang sekaligus dijadikan sarana pemujaan masyarakat pendukungnya.

Artinya tempat tersebut selain berfungsi sebagai temnpat pemujaan juga sebagai tempat penyimpanan abu jenazah Raja /Penguasa.

Fungsi candi persinggahan itu cukup menonjol mengingat berbagai sumber menyebutkan peran Candi Boyolangu sebagai tempat keramat yang di sekar para pembesar Majapahit setiapbulan Badrapada.

Di bagian selatan Candi Boyolangu ini, seolah – olah melingkarinya, terdapat situs – situs lain yang berada di perbukitan. Bermula dari Gua Tritis disebelah Barat Daya, terus ke Tenggara adalah situs – situs Goa Selomangkleng, Candi Dadi dan Goa Pasir. Jarak antara Boyolangu dan masing – masing situs berkisar antara 2 – 4 km.

Oleh: Drs Suprayitno | Oktober 7, 2009

SITUS CANDI AMPEL

SITUS CANDI AMPEL

Kondisi Lapangan

Candi Tunggal dengan  didukung sebuah yoni ini berada di lingkungan pemukiman di wilayah Dusun Joho,Desa Ngampel.Lingkungan sekitar candi merupakan pemukiman yang tidak begitu padat. Lahan di sekitar candi berupa halaman yang ditanami berbagai jenis tanaman keras. Jarak dari jalan raya beraspal yang menghubungkan Kalidawir dan Tulungagung sekitar satu kilometer.

Kondisi Lapangan

Candi Tunggal dengan didukung sebuah yoni ini berada di lingkungan pemukiman diwilayah Dusun Joho, Desa Ngampel.lingkungan sekitar candi merupakan pemukiman yang tidak begitu padat. Lahan di sekeliling candi berupa halaman yang ditanami berbagai jenis tanaman keras. Jarak dari jalan raya ber raspal yang menghubungkan Kalidawir dan Tulungagung sekitar satu kilometer.

Candi mengarah kebarat dan berukuran 19,7 x 15m. Keadaan candi sudah hancur sehingga yang tampak sekarang hanyalah tumpulan bata setinggi 1,65m. Walaupun demikian pada sisa kaki candi di sisi selatan masih terlihat ornament sulur – suluran dalam motif flora. Kerusakan candidisebabkan adanya tujuh pohon besar yang tumbuh di tengah sisa bangunan tersebut. Yaitu pohon Joho, Winong, Aren, Kendal, serut, Ingas dan Leran. Tinggalan lain yang terdapat disekitar halaman candi adalah dua buah Arca Dwarapala, sebuah Yoni dan beberapa balok bata andesit.

Latar Belakang Sejarah

Sangat menarik untuk diamati bahwa candi ini terdapat padadataran rendah di sekitar kaki perbukitan Walikukun. Sebagaian besar percandian yang berada dilokasi lain padadataran rendah yang sama diketahui berasal dari Masa Majapahit. Berdasarkan keletakan maupun maupun rancang bangunanya dapat dipastikan bahwa candi Ampel juga dibangun padawaktu yang sama, yaitu suatu periode di mana cukupbanyak dibangun percandian dengan menggunakan bahan bata.

Latar Belakang Budaya

Walaupun hanya berupa tumpukan bata yang saat ini “diikat” oleh akar – akar pohon besar,kekuatan situs ini tetap dapat dikenali. Pada diding kaki candi,antara lain, masih tampak adanya ornament berupa sulur – suluran. Selain arca Dwarapala dan Yoni,di sana terdapat pula tujuh umpak batu.

Keberadaan Yoni jelas menunjukan bahwa bangunan candi itu berlatar belakang keagamaan Hindu. Adapun tujuh buah umpak yang terdapat di sana menunjukkan adanya manfaat bangunan terbuat dari bahan lain yang digunakan untuk menaungi bagian atas candi tersebut.

Sebagaiman kebanyakan candi di Nusantara, candiAmpel dahulu dugunakan pula sebagai tempat pemujaan. Sekarang hanya berfungsi sebagai obyekwisata saja. Walaupun tidak lagi digunakan sebagai tempat pemujaan bagiumat Hindu,dalamkasus tertentu situs ini masih dijadikan tempat nyuwun donga oleh sementara penduduk sekitar.

Oleh: Drs Suprayitno | Oktober 7, 2009

SITUS CANDI MIRIGAMBAR

SITUS CANDI MIRIGAMBAR

Kondisi Lapangan

Candi Mirigambar terletak di wilayah Dusun Mirigambar, Desa Mirigambar. Candi yang berada di perkampungan yang masih dipenuhi dengan lkahan luas untuk pertanian,merupakan sebuah candi tunggal, karena hingga saat ini belum dijumpai adanya candi perwara di dekatnya.

Keistimewaan candi tunggal yang dibangun dari bahan bata dan berpintu masuk di sisi barat ini, tampak pada batur batu persegi beserta sebuah undakan pada sisi barat yang dipenuhi oleh ornament.

Pada sisi utara,timur dan selatan terdapat bas-relief, dan di sudut tenggara terdapat sebuh pilaster yang kedua sisinya melukiskan seekor burung garuda. Pada bagian batu candi terdapat angaka tahun 1214 Ç sedangkan dua buah lain yang berukuran panjang lebih kecil berangka tahun 1310 Ç. Ukuran candi adalah, panjang 8.50m, lebar 7.70m dan tinggi 2.35m.

Latar Belakang Sejarah

Pada bagian batu candi teresebut terdapat tulisan singkat berupa angka tahun,dua diantaranya dapat dikenali yakni 1214 Ç dan 1310 Ç. Berdasarkan data itu, dapat dipastikan bahwa masa pembangunan dan penggunaanya berlangsung pada akhir abad XII hingga akhir abad XIV.

Latar Belakang Budaya

Pemanfaatan bata untuk bahan bangunannya merupakan salah satu cirri bangunan klasik Indonesia pada zaman Jawa Timur.

Sifat keagamaanya adalah Hindu,seperti yang dapat dikenali dari arca garuda pada pilaster candi.

Dalam pantheon dewa – dewa Hindu,garuda adalah wahana dewa Wisnu. Dewa Wisnu sendiri adalah lambang dari pemelihara dunia. Sebagaimana yang dikenal secara umum,candi ini digunakan sebagai tempat menjalankan upacara pemujaan bagi dewa oleh para penganut agama Hindu.

Oleh: Drs Suprayitno | Oktober 7, 2009

SITUS CANDI DADI

SITUS CANDI DADI

Kondisi Lapangan

Komplek candi ini berada padaketinggian 360 m dari permukaan laut, berada di tengah areal kehutanan dilingkunganb RPH Kalidawir. Secara administratif candi ini masuk wilayah Dusun Mojo, Desa Wajak Kidul. Lokasi candi ini dapat ditempuh dengan berjalan kaki selama kurang lebih 40 menit dari DesaWajak kidul kea rah Selatan.

Candi inimerupakan candi tunggal yang tidakmemiliki tangga masuk hiasan maupun arca. Candi tersebut berdiri tegak pada puncak sebuah bukit di lingkungan Pegunungan Walikukun. Denah Candi berbentuk bujursangkar dengan ukuran panjang 14m lebar 14m dan tinggai 6.50m. Bangunan berbahan batuan andesit itu terdiri atas batur dan kaki candi. Berbatur tinggi dan berpenampilan setiap sisinya. Bagian atas batur merupakan kaki candi yang berdenah segi delapan,pada permukaan tampak bekas tembok berpenampang bulat yang kemungkinan berfungsi sebagai sumuran. Diameter sumuran adalah 3.35m dengan kedalaman 3m.

Dalam perjalanan kelokasi ini dapat dilihat sisa bangunan kuna yang masing – masning disebut Candi Urung, Candi Buto, dan Candi Gemali. Candi – candi yang disebut belakangan dapat dikatakan tidak terlihat lagi bentuknya, kecuali gundukan batuan andesit itu pun sudah dalamjumlah yang sangat kecil yang memadai keberadaanya dahulu.

Saat ini situs dipergunakan sebagai obyek wisata dan pengenalan sejarah bagi siswa – siswa di lingkup Kabupaten Tulungagung,bahkan rombongan pelajar sering memanfatakan lingkungan sekitar untuk melakukan perkemahan.

Latar Belakang Sejarah

Berakhirnya kekuasaan HayamWuruk juga merupakan masa suram bagi kehidupan Agama Hindu. Pertikaian politik yang terjadi di lingkungan kraton memunculkan kekacauan, seiring dengan munculnya agama islam. Dalamkondisi yang dermikian,penganut Hindu Budha yang berupaya menjauhkan diri dari pertikaian yang ada melakukan pengasingan agar tetap dapat menjalankan kepercayaan/ tradisi yang dimilikinya. Sebagaian besar memilih puncak – puncak bukit atau setidaknya kawasan yang tinggi dan sulit dijangkau. Biasanya tempat baru yang mereka pilih merupakan tempat yang jauh dari pusat keramaian maupun pusat Pemerintahan.

Candi Dadi adalah salah satu dari karya arsitektural masa itu sekitar akhir abad XIV hingga akhir abad XV.

Latar Belakang Budaya

Selain sebagai temapat pemujaan dapatdiduga bahwacandu tersebut dahulu berfungsi juga sebagai tempatpengabuan, pembakaranjenazah tokoh penguasa.Sifatkeagamaan yang melatar belakangi pendiriannya secaratepat belumdiketahui.Hal tersebut disebabkan tidak ditemukannya datayang mampu menunjuang upaya pengenalannya secara langsung.Meskipundemikian sumuran yang terdapatdi bagiantengah bangunan tersebut dapat digunakan sebagai petunjuk darikarakter sebuah pencandian berlatar keagamaan hindu. Keletakan pada puncak sebuah bukit yang cukup sulit untuk dijangkau, dihubungkan dengan anggapan masyarakat Indonesia kuno bahwa puncak gunung merupakan tanah suci. Sebagai sebuah tradisi yang berlangsung sejakj aman prasejarah yang percaya bahwa arwah paraluluhur berada disana, masyarakat penganut budaya hindu juga memanfaatkan puncak-puncak gunung untuk meletakkan bangunan sucinya. Hal itu bertalian dengan .Hal itu berkaitan dengan mitos keagamaan dengan mitos keagamaan Hindu yang menganggap bahwa tempat bersemayamnya para dewa adalah tempat yang tinggi. Bila tidak terdapat sebuah puncak gunung atau bukit, merekamenggunakan terasberundak yang secara fisik da[at menggambarkan keletakanya yang lebih tinggi, atau dapat pula dilakukan dengan mengadakan pembagian halaman. Halaman terakhir adalah tempat, yang dianggap paling tinggi dan di tempat itulah diletakkan sesuatu yang dianggap paling megah atau paling besar sebagai cerminan kahyangan.

Berkenaan dengan fahan yang demikian itu, lingkungan alam disekitar Candi Dadi memang sangat mendukung. Berada pada puncang bukit yang mengahadap kelembah utara ,karya arsitektur tersebut betul – betul mennggambarkan kemegahan. Sesuatu yang memang patut dipersembahkan kepada sesembahanya. Tidak mengherankan bila disekitarnya,padaradius kurang 1 km, dijumpai sisa/bekas bangunan suci lain yang oleh masyarakat setempat dikenal sebagai candi Urung,Candi Buto dan candi Gemali. Semuanya menempati puncak – puncak bukit yang langsung berhadapan dengan lembah Boyolangu disebelah utaranya.

Untuk kepentingan manusia masa kini, pengenalan akan pemahaman tentang kegungan sang pencipta memang dapat dipupuk dari situs dan lingkungan alam di sana. Mencitai keindahan alam yang terdampar disekitar Candi Dadi beserta kelompok candi lain didekatnya,juga sejalan dengan upaya mencintai karya budaya nenek moyangnya, dan itu semua adalah juga sama untuk mencintai Penciptanya.

Oleh: Drs Suprayitno | Oktober 7, 2009

SITUS CANDI SANGRAHAN

SITUS CANDI SANGRAHAN

candi sanggrahan

Komplek Lapangan

Komplek candi berada pada pemukiman yang cukup subur dan terdiri atas tiga bangunan, masing – masing tidakutuh lagi. Secara administrasi situs masuk dalam lingkungan Dusun Sangrahan, Desa Sanggrahan yang merupakan daerah rawan banjir.

Secara umum komplek percandian terdiri atas sebuah bangunan induk dan 2 buah sisa bangunan kecillainya. Bangunan induk berukuran panjang 12.60m lebar 9.05 m tinggi 5.86 cm. Bangunan ini terdiri atas empat tingkat yang masing – masing berdenah bujur sangkar dengan arah atap menghadap ke barat. Bangunan kecil yang berada di sebelah timur bangunan induk hanya tersisa bagian bawahnya saja. Bahan yang digunakan dalam pembangunanya adalah bata. Di tempat ini dulu terdapat lima buah Arca Budha yang masing – masing memiliki posisi mudra yang berbeda. Demi keamanan dari pencurian,sekarang arca tersebut di simpan di rumah juru pelihara.

Bangunan diatas berada padat teras/ undakan berukuran 51 m x 42.50 m. Pagar penahan undakan itu adalah bata setinggi tidak kurang daridua meter.

Berdekatan dengan komplek Candi Sangrahan ini terdapat Candi Boyolangu serta peninggalan kuno lain di perbukitan Walikukun. Seperti Gua Selomangkleng (sekitar 1 km) dan Goa Pasir. Dapat diduga bahwa kekunaan itu dibangun pada masa yang tidak berbeda. Saat ini fungsi dari situs tersebut sebagai obyek wisata,kebanyakan para pelajar baik dari daerah Tulungagung maupun dari luar daerah.

Latar Belakang Sejarah

Hingga saat ini dikenal cerita rakyat versi Sina Wijoyo Suyono berkenaan dengan Candi Sanggrahan, yang dikatakan sebagai tempat yang dipergunakan untuk beristirahatnya rombongan pembawa jenazah Gayatri (Rajapadmi),pendeta wanita Budha (Bhiksumi) masa kerajaan Majapahit Pemerintahan Hayam Wuruk. Jenazah itu dibawa dari Kraton Majapahit untuk menjalani upacara pembakaran di sebuah tempat disekitar Boyolangu. Dalam versi tersebut, Candi Sanggrahan disebut Candi Cungkup, sedangkan candi Boyolangu dikenal dengan nama Candi Gayatri ( Anonim 1985 ) Sumber lain yang berhubungan dengan kekunaan itu belum dijumpai.

Latar Belakang Budaya

Tidak banyak yang dapat diungkapkan mengenai candi tersebut, disamping karena kurangnya bahan tersedia juga mengingat keletakanya yang berdekatan dengan situs lain yang sezaman. Secara umum pembicaraan tentang latar belakang budayanya dapat disejajarkan dengan Candi Boyolangu. Seperti halnya candi lain yang masih banyak dijumpai,fungsi utama sebuah candi adalah tempat pemujaan. Hal ini berlaku juga untuk Candi Sanggrahan, ditambah dengan keterangan lain yang menyebutkan sebagai sebuah tempat persinggahan sebelum diadakan upacara sekar di Candi Gayatri.

Berdasarkan padatemuan berupa arca – arca Budha dalam berbagai mudra-Nya,dapat dikatakan bahwa keagamaan Candi Sanggrahan ini adalah agama Budha. Namun halini bukanlah sesuatu yang mutlak,karena pada zaman kerajaan Singhasari Majapahit diketahui adanya perbauran antara kepercayaan asli berupa pemujaan terhadap arwah leluhur dan kepercayaan Siwa dan budha ( Slamet Mulyana 1979 )

Oleh: Drs Suprayitno | Oktober 7, 2009

Sejarah dan Kisah

Kasi Sejarah dan Nilai Tradisi

SEJARAH HARI JADI TULUNGAGUNG

KISAH DESA LAWADAN

LABUH SEMBONYO

BUMI LAWADAN

KHR. ABDUL FATTAH MANGUNSARI.

KH. ABU MANSUR PENGIKUT PANGERAN MANGKUBUMI ( HAMENGKUBUWONO.I )

MBAH KUMBANG PENGUKIR MASJID AGUNG DAN PENDOPO TULUNGAGUNG

Oleh: Drs Suprayitno | Oktober 3, 2009

Jumlah Organisasi Kesenian (pdf)

Data Seniman Dalang

Data Seniman WaranggonoSinden

Data Jemblung

Data Organisasi Kerawitan

Data Organisasi Reog Tulungagung

Data Seni Dangdut

Data Seni Diba dan Genjring

Data Seni Jedor

Data Seni Kentrung

Data Seni Keroncong

Data Seni Ketoprak

Data Seni Ludruk

Data Seni Qosidah

Data Seni Jaranan Campursari

Data Seni Jaranan Senterewe

Data Seni Jaranan Jawa

Data Seni Jaranan Pegon

home

Oleh: Drs Suprayitno | September 28, 2009

Kisah MBAH KUMBANG PENGUKIR MASJID AGUNG DAN PENDOPO TULUNGAGUNG

MBAH KUMBANG PENGUKIR MASJID AGUNG DAN PENDOPO TULUNGAGUNG
OLEH: H. NURCHOLIS

Di setiap kabupaten, tak terkecuali Kabupaten Tulungagung, pasti memiliki tokoh- tokoh lokal yang mempunyai jasa tertentu terhadap daerahnya. Tokoh tersebut biasanya diuri- uri (dilestarikan) keberadaannya oleh masyarakat sekitar dimana tokoh tersebut dimakamkan. Cara masyarakat melestarikan sang tokoh biasanya membangun, menjaga dan membersihkan makamnya. Ada kalanya mengenang semua peristiwa yang pernah dilakukan oleh sang tokoh kemudian diceriterakan secara lesan kepada generasi berikutnya. Bahkan tidak sedikit yang membuat cerita- cerita baru sekedar untuk meyakinkan kehebatan sang tokoh kepada orang lain.

Kalau kita sedang berada di lapangan Pasar Pahing (Lapangan Wira Mandala), barat terminal Tulungagung, di barat lapangan ada jalan ke utara. Berjalan ke utara sekitar 300 meter kemudian belok ke kanan 100 meter (ke timur) akan kita temukan sebuah makam kuno di dalam bangunan kecil di sebelah utara jalan. Makam tersebut adalah makamnya Mbah Kumbang.

Mbah Kumbang yang memiliki nama asli Imam Hambali tidak diketahui secara jelas asal usulnya dari mana. Nama Jawa beliau adalah Ki Mulyono. Beliau dimakamkan di Kelurahan Karangwaru Kecamatan Kota Tulungagung. Sampai saat ini makam Mbah Kumbang banyak dikunjungi oleh peziarah yang melakukan dzikir dan bacaan kalimat thoyyibah lainnya untuk mendoakan beliau. Sudah barang tentu kalau akan masuk ke makam Mbah Kumbang harus minta izin dahulu kepada Kaur Kesra (Modin) Kelurahan Karangwaru, karena yang memiliki tanggung jawab pemeliharaan makam Mbah Kumbang adalah Kelurahan Karangwaru yang secara teknis perawatannya diserahkan kepada Kaur Kesra dan Kaur Kesralah yang membawa kuncinya makam.

Mbah Kumbang oleh masyarakat Karangwaru dipercayai sebagai orang yang awal mula babat alas Karangwaru dan mengajar ngaji serta dakwah Islamiyah di Karangwaru dan sekitarnya sehingga Islam berkembang di Karangwaru sampai saat ini. Oleh sebab jasa beliau inilah makam Mbah Kumbang pernah dibangun oleh bapak H. Yamani dan sampai sekarangpun jika ada perbaikan makam keluarga bapak H. Yamani selalu dilibatkan. Beliau mendapat julukan (panggilan) Mbah Kumbang karena kalau tadarus (membaca) Al Qur’an atau berdoa suaranya gembremeng ( berdengung) seperti suara kumbang yang sedang terbang. Namun ada juga yang menyatakan beliau mendapat julukan Mbah Kumbang karena keahliannya membuat ukir- ukiran kayu. Mbah Kumbang kalau mengukir kayu , dalam membuat lekuk-an- lekuk-an (lengkung) , kedalaman pahatan, kerumitan, kehalusa dan tipenya mirip bagaikan se-ekor kumbang.

Sesuai daftar silsilah yang terdapat di makam Mbah kumbang, beliau keturunan ke 9 dari Ibrahim Asmarakundi. Silsilah tersebut lebih lengkapnya sebagai berikut:

1. Ibrahim Asmarakundi.

2. Raden Rahmat (Sunan Ampel).

3. Syarifuddin (Raden Kosim/ Sunan Drajad)

4. Umayah

5. Anim

6. Djamus

7. Ma’ruf

8. Dja’far

9. Rohmat

10. Imam Hambali (Mbah Kumbang)

Jasa- jasa beliau disamping telah babat alas di Karangwaru dan berdakwah Islamiyah, beliaulah yang telah membuat hiasan berupa ukir- ukiran masjid Agung Kabupaten Tulungagung yang dibangun tahun 1847 pada masa kadipaten Ngrowo dijabat oleh RMT. Djajaningrat, Adipati (bupati) Ngrowo ke 5 (1831- 1855). Sekarang masjidnya dipindah di Dusun Gleduk Desa Gedangsewu Tulungagung, tepatnya di pondok pesantren almarhum bapak H. Mashuri. Mbah Kumbang, disamping telah membuat ukir- ukiran masjid Agung Tulungagung, beliaulah yang telah membuat ukir- ukiran pendopo Kabupaten Tulungagung yang dibangun tahun 1824 pada masa Kadipaten Ngrowo dijabat oleh RMT. Pringgodiningrat, Adipati (Bupati) Ngrowo ke 4 (1824- 1830) . Pendopo Kabupaten Tulungagung tersebut sekarang sudah mengalami beberapa kali renovasi dan diberi nama “ Kongas Arum Kusumaning Bongso”. Nama tersebut menunjukkan suryo sengkolo tahun pembuatan/ renovasi pendopo, yaitu kongas= 0, arum= 9, kusuma= 9 dan bomngso=1. Dibaca terbalik menjadi 1990 .M. Yang memberi nama pendopo dan alun- alun Tulungagung adalah Bapak Ema Kusmadi, budayawan Jawa Tulungagung.

Walaupun masa kehidupan Mbah Kumbang tidak dapat ditelusuri secara pasti; kapan lahir, kapan meninggal , kapan babat alas dan dengan siapa saja, siapa istrinya dan siapa anaknya, namun karena beliau orang yang telah membuat ukir- ukiran masjid dan pendopo Kabupatena Tulungagung, maka dapat dipastikan beliau hidup pada abad 18, antara tahun 1824 -1855 . Menurut penuturan Kaur Kesra Karangwaru yang diperoleh dari berita – berita masyarakat sebelumnya, semua alat- alat pertukangan dalam membuat ukir- ukiran pendopo maupun masjid ditanam dekat makam beliau, tepatnya di timurnya.

Ada cerita yang menyatakan bahwa Mbah Kumbang sangat akrab dengan Mbah Langkir yang makamnya ada di dekat masjid Desa Winong. Kalau dilihat tahun kehidupan antara Mbah Kumbang dengan Mbah Langkir memang berdekatan. Mbah langkir hidup di Kadipaten Ngrowo setelah perang Diponegoro ( 1825- 1830 ). Mbah Langkir salah seorang mantan prajurit Pangeran Diponegoro yang melarikan diri ke Kadipaten Ngrowo setelah Pangeran Diponegoro ditangkap dan diasingkan ke Makasar. Apalagi domisili Mbah Langkir ketika masih hidup di sekitar perempatan selatan alun- alun Tulungagung, dekat dengan desa Karangwaru tempat domisili Mbah Kumbang. Disamping itu keduanya sama- sama terkenal sebagai tokoh spiritual pada masanya.

home

« Newer Posts - Older Posts »

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.